Headlines News :
Home » » BUDIDAYA SUKUN

BUDIDAYA SUKUN

Pendahuluan
bbppl-sukun01Adanya penyebaran satu jenis tanaman ke daerah lain, tentulah karena tanaman tersebut berguna. Penyebaran akan cepat terjadi bila tanaman merupakan bahan makanan, terutama sebagai bahan pangan. Demikian pula dengan sukun (Artocarpus communis). Karena tanaman ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan, maka sukun menyebar ke seluruh daerah tropis. Banyaknya nama daerah untuk sukun menunjukkan bahwa bahan pangan yang ini sesungguhnya telah cukup lama memasyarakat.
Kegunaan sukun sebagai bahan pangan di Indonesia telah dikenal sejak lama. Namun,  sejak jaman penjajahan Belanda sukun lebih populer sebagai pangan alternatif. Di beberapa daerah sukun dimakan sebagai makanan pengganti nasi. Namun di daerah lain, sukun dimakan sebagai makanan sampingan (cemilan). Hasil olahan dari sukun sangat beragam dan masing-masing daerah mempunyai cara mengolah yang berbeda.
Selama ini baru 4 (empat) tanaman yang dianggap sebagai pendamping padi/beras sebagai makanan pokok, yaitu jagung, ubi kayu, ubi jalar, dan kentang. Adapun sukun belum dilirik sama sekali, padahal kandungan gizi (karbohidrat dan energi) sukun sesungguhnya tidak kalah dengan keempat komoditi pendamping itu, bahkan kandungan gizi sukun melebihi kandungan gizi kentang yang merupakan tanaman pangan alternatif yang paling banyak diminati masyarakat diberbagai belahan dunia.
Tabel 1.    Komposisi gizi sukun dan bahan pangan lainnya per 100 g bahan.
No
Jenis bahan pangan
Energi (kal)
Protein (g)
Lemak (g)
Karb.(g)
Bgn yg dimakan (%)
1.Tepung sukun
302
3,6
0,8
78,9
100
2.Sukun tua
108
1,3
0,3
28,2
70
3.Beras
360
6,8
0,7
78,9
100
4.Jagung
129
4,1
1,6
30,3
28
5.Ubi kayu
146
1,2
0,3
34,7
75
6.Ubi jalar
123
1,8
0,7
27,9
86
7.Kentang
83
2,0
0,1
19,1
85
Sumber: FAO, dalam harian terbit, 1993
Potensi lain dari sukun adalah waktu panen sukun dapat terjadi hampir tanpa kenal musim. Saat bahan pangan lainnya dalam keadaan paceklik karena baru melalui periode panjang musim kemarau, sukun masih berproduksi. Produksi sukun akan semakin bertambah saat terjadi kemarau kering.
Selain itu pohon sukun sangat cocok digunakan sebagai tanaman penghijauan. Tajuknya yang besar mampu mengurangi erosi tanah akibat angin kencang. Perakarannya yang mencengkram tanah dengan kuat dapat mengurangi erosi, terutama di lereng-lereng gunung. Bahkan tanaman ini dapat menyimpan air hujan, sehingga dapat dikatakan di mana ada kumpulan pohon sukun di situ ada sumber mata air.
Kegunaan lain dari sukun adalah kayu dari batang sukun dapat dimanfaatkan untuk keperluan rumah tangga. Perabotan sederhana seperti meja, kursi, atau rak dapat dibuat dari kayu batang sukun yang telah tua. Di Ambon kulit pohon sukun digunakan sebagai campuran sejenis jamu yang diberikan kepada wanita nifas (sehabis melahirkan), dengan maksud untuk melancarkan peredaran darah.

Budidaya Sukun
Sukun merupakan tanaman tropis sehingga hampir disemua daerah di Indonesia ini dapat tumbuh. Sukun dapat tumbuh di dataran rendah (0 m) hingga dataran tinggi (700 m dpl). Pertumbuhan optimal pada suhu dengan kisaran 20-40 oC. Daerah dingin kurang mendukung pertumbuhan tanaman sukun. Kalaupun mampu tumbuh, sukun tidak akan berbuah optimal, melainkan cenderug menghasilkan daun yang rimbun.
Kelembaban udara yang diinginkan sukun ialah 70-90 persen. Kelembaban penting untuk menunjang pertumbuhan, pembungaan, dan pembesaran buah. Sewaktu muda tanaman sukun lebih senang ternaungi, tetapi setelah dewasa sukun membutuhkan sinar matahari penuh.
Sukun dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah seperti podsolik merah kuning, tanah berkapur, dan rawa pasang surut. Namun tanaman sukun akan berproduksi lebih baik pada tanah aluvial yang kaya humus.

A.    Benih
Sukun tidak dapat diperbanyak dengan biji karena memang tidak berbiji. Jadi sukun hanya dapat diperbanyak secara vegetatif yaitu dengan stek akar, okulasi, cangkok, atau tunas akar.
(a)    Stek akar
Benih sukun dengan cara stek akar merupakan alternatif utama yang dipakai para pembenih. Cara ini timbul karena secara alami akar sukun mampu menumbuhkan tunas sebagai tanaman baru. Keuntungan pembenihan dengan cara ini adalah mampu menghasilkan benih sekaligus dalam jumlah yang besar dan seragam pertumbuhannya.
Pohon induk untuk stek akar dipilih pohon yang sehat, berbatang tegak, daunnya mengkilap dan segar, serta berproduksi cukup tinggi. Setelah pohon induk ditebang, akar pohon sukun digali dan dibongkar. Potong akar dari pangkal leher. Selanjutnya akar ditarik sambil dibantu penggalian tanah agar akar dapat diambil utuh memanjang. Akar yang diambil yaitu akar pokok yang besar beserta cabang.
Untuk mendapatkan potongan stek, akar dipotong-potong sepanjang 15-20 cm. Potongan stek akar sebaiknya diistirahatkan 1-2 hari sebelum disemai. Hal ini untuk menyembuhkan luka potongan secara alami.
Untuk merangsang pertumbuhan akar, stek yang telah diistirahatkan direndam dalam larutan hormon perangsang akar, seperti Dharmasri 5 EC atau dioleskan hormon Rootone F. Penggunaan rootone F dengan memasukkan 4 sendok makan dalam baskom plastik ditambah 4 sendok makan air setelah kental dioleskan pada bagian bawah stek akar.
Proses selanjutnya, stek akar yang sudah diberi hormon perangsang tumbuh disemaikan dalam bedengan pasir. Bedengan sebaiknya diberi atap daun kelapa atau alang-alang untuk mengurangi penguapan. Jarak semai dalam bedengan ini cukup rapat yakni 3-5 cm. Lakukan penyiraman secara teratur pagi dan sore hari untuk memenuhi kelembaban yang dibutuhkan. Setelah 1 bulan, biasanya stek akar sudah menumbuhkan tunas.
Sebagai media semai dalam plastik atau polybag dapat digunakan tanah, pupuk kandang, dan pasir dengan perbandingan 2:2:1. Masukkan media sebanyak ¾ bagian plastik atau polybag. Kemudian stek akar disemaikan. Tindakan penyiraman tetap harus dilakukan. Setelah 1,5 bulan dalam polybag, stek menumbuhkan tunas daun. Selain itu, akarnya pun sudah terbentuk. Benih asal stek ini siap ditanam setelah berumur 4-6 bulan sejak mulai semai.
(b)    Okulasi
Cara okulasi dilakukan dengan menempelkan mata tunas sukun pada benih keluwih.  Teknik ini dipilih bila ingin mendapatkan benih yang banyak dalam tempo singkat. Cara ini lebih sulit dibandingkan cara perbanyakan sukun lainnya karena membutuhkan keterampilan khusus.
Benih keluwih yang dipilih sebagai batang bawah haruslah sehat. Sebaiknya calon batang bawah ini sudah mempunyai 4-6 helai daun atau berumur sekitar 5-6 bulan sejak biji disemai. Mata tunas dari sukun yang hendak ditempelkan ke batang bawah dikerat dengan pisau okulasi. Biarkan sebagian kulit kayunya terbawa. Getah yang keluar dikeringkan dengan menaruh mata tunas pada pasir. Selanjutnya kulit batang bawah dikelupas, besarnya kelupasan diperkirakan sama dengan keratan mata tunas yang sudah disiapkan.
Okulasi yang berhasil ditandai dengan timbulnya tunas sukun. Bila tunas sudah tumbuh, tali rafia yang membalut dibuka. Setelah tunas sukun memiliki 3-5 helai daun, daun keluwih yang masih ada dibuang. Dengan demikian benih okulasi ini hanya memiliki tunas sukun saja. Benih ini dapat ditanam 6-8 bulan kemudian terhitung dari proses awal okulasi.
(c)    Cangkok.
Kelebihan dari cangkok yaitu dapat dilakukan pada tanaman dewasa maupun yang masih muda. Pada tanaman dewasa yang dicangkok adalah cabang yang telah berwarna coklat. Pada tanaman muda yang dicangkok adalah batangnya, hal ini bisa dilakukan pada benih dari stek akar maupun tunas akar yang tumbuh secara alamiah. Waktu cangkok yang tepat adalah awal musim hujan, karena pada saat itu kelembaban cukup tinggi untuk merangsang tumbuhnya akar dan menyiapkan tumbuhan baru.
Cangkok Batang. Cara pencangkokan pada cabang yaitu sebagai berikut :
•    Pilih batang yang merupakan cabang muda yang terletak pada cabang utama yang produktif. Diameter cabang tidak terlalu kecil atau besar, sekitar 3-5 cm.
•    Kelupas kulit cabang selebar 3-5 cm. Panjang batang yang tersisa dari bagian yang akan dikelupas sebaiknya jangan terlalu panjang, cukup sekitar 40-60 cm. Getah yang keluar dari bekas kelupasan ini dibiarkan mengering sehari.
•    Setelah getah mengering, dilepaskan dari kulit. Bekas luka dolesi hormon perangsang tumbuh akar (Rootone F) dengan bantuan kuas.
•    Tutup bagian tersebut dengan tanah atau moss yang sudah dibasahi dengan air sehingga dapat menggumpal dan membalut batang.
•    Balutan tersebut dibungkus dengan plastik putih tipis yang diikat erat dengan tali plastik untuk menguatkan balutan. Beri beberapa lubang pada plastik untuk pelancar penyiraman dan menjaga kelembaban agar tidak berlebihan.
•    Setelah berumur 1-2 bulan, biasanya cangkokan sudah tumbuh dengan baik dan siap dipotong.
Cangkokan ini jangan langsung ditanam di lahan. Buka bagian balutannya. Masukkan dalam polybag yang sudah diisi media campuran tanah, pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 : 1. Lakukan perawatan dan penyiraman sehingga benih cangkokan siap sebagai tanaman muda yang akan dipindah ke lahan satu bulan kemudian.
Cangkok tunas akar. Cara yang dilakukan pada batang sukun dan tunas akar tidaklah berbeda. Hanya pencangkokan tunas akar sudah dapat dilakukan sejak ukuran batang sebesar pensil atau lebih kecil lagi asal tunas tersebut mulai berkayu di bagian bawahnya. Pencangkokan pada tunas akar lebih gampang dilakukan dan lebih mudah dikontrol dan dirawat sehingga tingkat keberhasilannya lebih tinggi dibandingkan cangkok batang.

B.    Penanaman
Langkah-langkah penanaman :
1)    Bersihkan lahan dari rumput, batu dan kotoran 1 bulan sebelum tanam.
2)    Buat lubang tanam dengan ukuran 75 x 75 x 75 cm pada jarak 12 x 12 m hingga 15 x 15 m. Tanah sebelah atas ditaruh di sebelah kiri, tanah sebelah bawah di sebelah kanan.
3)    Tanah bagian atas dicampur dengan 1 blek pupuk kandang
4)    Buka plastik/polybag penutup benih
5)    Masukkan benih dalam lubang. Timbun dengan tanah bagian bawah terlebih dahulu baru tanah bagian atas. Saat penimbunan ini dapat ditaburkan pupuk NPK sebanyak 100 g per lubang.
6)    Beri sedikit air agar tanah dapat agak dipadatkan sehingga posisi tanaman menjadi kokoh. Selanjutnya tanaman perlu dirawat dan disiram secara teratur agar mampu tumbuh dengan baik.
Tabel 2. Perkiraan kebutuhan pupuk untuk tanaman sukun.
Umur tanaman
Urea (gr)
SP-36 (gr)
KCl (gr)
Pupuk kandang (blek)
0-1 thn
30-75
40-75
25-40
1
2-5 thn
130-200
80-150
80-150
2
5 thn lebih
150-200
150-250
150-300
3

C.    Panen
Kriteria panen :
-    Kulit buah yang semula kasar kini menjadi halus, kulit yang bertonjolan kecil kini membesar, selain itu kulit cenderung datar tidak terlalu nampak lagi tonjolannya.
-    Warna kulit buah yang semula hijau cerah berubah kekuning-kuningan. Buah tua yang terlalu kuning tidak terlalu enak dikonsumsi.
-    Buah sukun tua tampak padat, tetapi cenderung agak lunak bila ditekan. Buah yang terlalu lunak menandakan sukun kelewat umur bahkan sedang mengalami proses pembusukan.

Referensi :
Angkasa S dan Nazaruddin, 1994. Sukun dan Keluwih. PT. Penebar Swadaya. Jakarta.
Ari Chaidir, 2009. Bukan nasi, tapi buah roti. Trubus-473/XL.
(Sumber: http://www2.bbpp-lembang.info/index.php?option=com_content&view=article&id=554:budidaya-sukun&catid=109&Itemid=304)


     Tabel 2. Perkiraan kebutuhan pupuk untuk tanaman sukun.
Umur tanaman
Urea (gr)
SP-36 (gr)
KCl (gr)
Pupuk kandang (blek)
0-1 thn
30-75
40-75
25-40
1
2-5 thn
130-200
80-150
80-150
2
5 thn lebih
150-200
150-250
150-300
3



     Tabel 2. Perkiraan kebutuhan pupuk untuk tanaman sukun.
Umur tanaman
Urea (gr)
SP-36 (gr)
KCl (gr)
Pupuk kandang (blek)
0-1 thn
30-75
40-75
25-40
1
2-5 thn
130-200
80-150
80-150
2
5 thn lebih
150-200
150-250
150-300
3
Share this article :

TEMPAT WISATA DI KULON PROGO JOGJA

65 TEMPAT WISATA DI KULON PROGO 2018

6 5 Daftar Tempat Wisata Ter baru di Kulon Progo Yogyakarta . Siapa yang tidak kenal Kabupaten Kulon Progo? Adanya rencana pembangunan ...

PAKET WISATA JOGJA MURAH
KONTRAKTOR JASA PENGASPALAN JALAN HOTMIXhit tracker


 


Copyright © 2011 - 2018. JURUGAN INFO - All Rights Reserved
Supported by : MENOREH MEDIA